Atraksi Prajurit Yonif Raider 900/SBW Iringi Wakasad Buka Kejurnas Yongmoodo 2018



BALI - Atraksi luar biasa ditampilkan prajurit Yonif Raider 900/Satya Bhakti Wirottama Kodam IX/Udayana di hadapan Wakil Kepala Staf Angkatan Darat (Wakasad) Letjen TNI Tatang Sulaiman, saat membuka Kejuaraan Nasional (Kejurnas) Yongmoodoo Kasad Cup ke-8 yang digelar di GOR Praja Raksasa, Kepaon, Denpasar, Bali, Sabtu (24/11/2018). Penampilan pasukan elit Infanteri TNI AD yang digelar setelah upacara pembukaan ini mengundang decak kagum.

Selain atraksi seorang prajurit memukul beton sambil melesat melayang di udara, mereka juga memperagakan atraksi beladiri duel tangan kosong, bersenjata hingga lompat harimau melewati 12 orang yang merapat dalam sebuah barisan.

Usai membuka Kejurnas ini, dihadapan awak media, Wakasad Letjen TNI Tatang Sulaiman mengatakan bahwa teknik beladiri Yongmoodo dikembangkan sebagai olahraga wajib di lingkup TNI AD, dengan tujuan untuk menempa fisik dan keterampilan prajurit yang disiapkan untuk berperang.

Elemen perang sendiri, menurut Tatang Sulaiman, selain kemahiran dalam menembak dan memiliki kemampuan fisik yang prima adalah kemampuan untuk bela diri. “Ini perlu dibina setiap saat oleh para Panglima, sehingga prajuritnya punya kemampuan tersebut. Untuk mengukurnya maka setiap tahun diadakan kejuaraan, termasuk Kejurnas Yongmoodo ini,” ungkap Letjen TNI Tatang Sulaiman.

Kejurnas Yongmoodo yang rutin dilaksanakan setiap tahun, kali ini diikuti oleh 810 orang yang terlibat. Memperebutkan piala bergilir Kasad dan 85 medali, mereka berasal dari 21 kontingen dari TNI AD (Kodam, Kopassus, Kostrad dan Balakpus Angkatan Drat ) serta 24 kontingen dari Pengda Provinsi seluruh Indonesia. "Ajang ini sangat bergengsi, sehingga setiap kontingen berlomba ingin memenangkannya. Pada tahun lalu, yang menjadi juara yaitu Kopassus, namun tahun ini belum tentu juga," kata Wakasad.

Selain itu, menurut Wakasad keikutsertaan kontingen dari Pengda, menjadi indikator positif perkembangan bela diri Yongmoodo di tengah-tengah masyarakat. Terlebih Yongmoodo telah di jadikan pertandingan eksebisi saat PON Jabar.

Tidak ada komentar